Ula berjut - Maharani br tarigan (Karo 2019)




MAHARANI BR TARIGAN - ULA BERJUT


Suku Karo memiliki sistem kemasyarakatan atau adat yang dikenal dengan nama merga silima, tutur siwaluh, dan rakut sitelu. Merga disebut untuk laki-laki, sedangkan untuk perempuan yang disebut beru. Merga atau beru ini disandang di belakang nama seseorang. Merga dalam masyarakat Karo terdiri dari lima kelompok, yang disebut dengan merga silima.






Dengan Judul : Ula Berjut

Vocalis  : Maharani Br Tarigan
Ciptaan : Maharani Br Tarigan
Arr : Berlin Tambunan
Production : Wan Music Studio Record
Tahun : 2019
Bahasa yang digunakan: Karo (dari Sumutatera utara)


Hoooooo
Kai kin salahku man bandu o turang??
Maka rempet-rempet kel kena mindo sirang??
Turiken ndu gelah min ukurndu....

Ula kam berjut-berjut man bangku...!!
Ngata kam kai kin kap ndu si kurang??
Ku dalanken kai pe nindu sayang....!!


Intro....

Ula min kam lalap ringut ma karo....
Latih kel kuakap ngidah-ngidah kam berjut....
Ula min lalap aku asak ndu....
Lanai kuteh uga ku ban bangku....

Ula min sempat ndarat rawangku...
Mbiar kari kam dungna man bangku....

Tehndu kel keleng kel teku bandu...
Tapi engkai lalap curiga belin kendu...??
Di la teku ngena engkai nggit aku jadi rondongndu!!

Kurang kai denga kin atendu??
Dikatawari pe ngataku man bandu...
Kuja perlawesku ras ise saja deba temanku...

Cemburuuuu....
Banci saja cemburui aku...
Tapi ula cemburu buta!!!

Kerna ngena....tehndu ka nge kai kuban jababna...
Sada kam kin ngenca ateku ngena...




Intro....

Tehndu kel keleng kel teku bandu...
Tapi engkai lalap curiga belin kendu...??
Di la teku ngena engkai nggit aku jadi rondongndu!!

Kurang kai denga kin atendu??
Dikatawari pe ngataku man bandu...
Kuja perlawesku ras ise saja deba temanku...

Cemburuuuu....
Banci saja cemburui aku...
Tapi ula cemburu buta!!!

Kerna ngena....tehndu ka nge kai kuban jababna...
Sada kam kin ngenca ateku ngena...

Hoo...ooooo
Sada kam kin ngenca ateku ngena...
(Sada kam kin ngenca ateku ngena...)
(Sada kam kin ngenca ateku ngena...)
Sada kam kin ngenca ateku ngena...


Banyak diantara orang Karo yang tidak ingin dirinya disebut sebagai bagian dari Batak. Mereka berpendapat bahwa dari asal usul nenek moyang orang Karo saja sudah berbeda dari suku Batak, selain itu budaya dan bahasa Karo juga diyakini berbeda dari Batak. Embel-embel "Batak" diyakini mereka merupakan stereotip yang dimunculkan pada masa kolonial Belanda, dimana suku bangsa non-Melayu dikategorikan sebagai suku Batak.



Pernyataan tersebut memunculkan pro dan kontra dikalangan masyarakat, terutama di masyarakat Suku Batak. Orang Batak mengatakan bahwa orang-orang Karo sebaiknya tidak serta-merta menyatakan diri sebagai suku non-Batak, dikarenakan menurut mereka beberapa marga Suku Karo masih ada keterkaitan dengan sebagian marga dari Batak Toba, seperti marga Sitepu yang masih se-"trah" dengan marga Sitohang, atau marga Purba yang masih ada kaitannya dengan marga Purba di Simalungun.




Gambar Wanita Karo